Mengapa CEO Benci LinkedIn dan Media Sosial

CEO menghabiskan waktu dan sumber daya untuk aktivitas yang membuahkan hasil. Jika Anda ingin terhubung dengan CEO atau membujuk tim eksekutif Anda untuk bergabung dengan LinkedIn dan menjadi aktif, maka belajarlah berbicara bahasa yang akan memotivasi mereka.

CEO dan eksekutif sibuk. Mereka tidak memiliki kesabaran untuk orang-orang yang membuang waktu mereka. Jika Anda ingin menarik perhatian seorang eksekutif, lakukan pekerjaan rumah Anda terlebih dahulu dan ketika Anda terhubung, ringkas dan tambahkan nilai dengan cepat.

Tahu bahasanya. Terus terang, terlalu banyak pakar media sosial melukai kasus mereka dengan menyarankan bahwa “ROI Media Sosial” adalah dalam jumlah pengikut Twitter, koneksi LinkedIn, atau teman Facebook. Dalam kebanyakan kasus, ini salah. Pengembalian Investasi dari LinkedIn, Facebook, Twitter adalah dalam jumlah prospek berkualitas yang mereka hasilkan, nilai prospek tersebut, persentase yang dikonversi atau dipertahankan, dan dampaknya diukur dalam dolar.

ROI diukur dengan apa yang dapat Anda masukkan ke rekening bank Anda. AKDSEO merupakan agency digital marketing yang fokus melayani jasa Backlinks dan Link building website, termasuk di dalamnya Jasa Menaikkan DA ( Domain Authority), Segala sesuatu yang lain seperti yang dikatakan ilmuwan pemasaran sosial Hubspot @DanZarrella adalah “pelangi dan unicorn”.

Ketahui angkanya. Bila memungkinkan, hitung hasil yang diantisipasi. CEO menggunakan analitik dan metrik untuk mengevaluasi di mana harus menginvestasikan waktu dan sumber daya. Tidak apa-apa untuk mengatakan di depan Anda tidak tahu dengan akurasi 100%. Itu disebut ramalan. Menurut definisi, ramalan tidak akan benar. Itu perkiraan berdasarkan data. Namun, jelaskan apa yang akan Anda ukur dan bagaimana hal itu diantisipasi untuk membantu meningkatkan keuntungan.

Jangan spam. Beberapa hari yang lalu, seorang klien mengatakan dia tidak ada di grup LinkedIn karena mereka hanya dilisensikan untuk spam. Inilah aturan praktis yang baik: semakin tinggi posisi dalam organisasi, semakin sedikit waktu yang mereka miliki. Kemungkinan Anda tidak akan mendapatkan klien dengan mengirim spam kepada CEO. Anda harus menemukan cara untuk terhubung melalui koneksi timbal balik dan diperkenalkan. Atau coba tulis kertas putih dan kirimkan melalui InMail di LinkedIn atau ke SVP Penjualan. Spamming hanya akan mengganggu mereka dan kemungkinan besar membuat Anda dihapus sebagai koneksi.

Temukan panutan. CEO melihat ke CEO dan pemimpin komunitas lainnya. Mungkin mereka ingin bertemu dengan eksekutif lain sebagai cara untuk menjual produk atau layanan perusahaan. Temukan seseorang yang dikagumi CEO Anda atau dengan siapa mereka ingin terhubung. Bagikan praktik terbaik orang itu dan di mana mereka menghabiskan waktu mereka. Ini akan membantu memotivasi dan melibatkan CEO atau eksekutif Anda. Kami biasa melakukan ini sepanjang waktu ketika saya menjadi eksekutif Fortune 500. Itu bekerja seperti pesona.

Identifikasi alasan mereka. Setiap orang memiliki sesuatu yang memotivasi mereka. Howard Schultz, CEO Starbucks, termotivasi untuk menjadi lebih sosial ketika selama resesi 2009 mereka melihat penurunan tajam dalam penjualan. Dia ingin mendengarkan kliennya dan membawa mereka kembali. Saya belajar berkirim pesan karena itulah satu-satunya cara saya dapat berkomunikasi secara efektif dengan anak remaja saya yang selalu bergerak. Apa yang memotivasi CEO Anda?